//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

ISIS Paksa Warga Kristen Irak Pindah Islam atau Dibunuh

Gambar Warga Kristen Mosul Mengungsi di Kurdi

Hussein Malla/AP

Tentara Negara Islam Irak dan Suriah, ISIS memaksa warga Kristen di Kota Mosul, Irak harus masuk agama Islam, membayar pajak khusus, pergi, atau mati atau dibunuh jika menolak. ISIS mengumumkan ultimatumnya melalui pengeras suara di masjid-masjid dan selebaran sejak pekan lalu sehingga warga Nasrani banyak mengungsi dari tempat tinggal mereka.

Menurut berita yang dirilis Kompas.com, Ratusan keluarga Kristen Irak, Sabtu (19/7/2014), meninggalkan kediaman mereka di kota Mosul setelah kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) memberi ultimatum agar mereka meninggalkan kota itu. Seorang koresponden AFP di Mosul, yang menjadi ibu kota Kekalifan Islam yang diproklamirkan ISIS, mengatakan warga Kristen Irak berdesakan di dalam berbagai kendaraan bergegas mengungsi sebelum tenggat waktu tengah hari habis.

“Sejumlah keluarga bahkan harus kehilangan uang dan harta benda mereka yang dijarah di pos pemeriksaan pemberontak saat mereka meninggalkan kota,” kata Abu Rayan, seorang warga Kristen Irak yang mengungsi. ISIS, yang menguasai Mosul sejak menggelar serangan kilat enam pekan lalu, memberi pilihan bagi warga Kristen Irak yaitu memeluk Islam, membayar pajak atau meninggalkan Mosul.

Sebelumnya, ISIS mengeluarkan pernyataan bahwa tidak ada pilihan lain selain pedang jika warga Kristen Irak tidak menetapkan pilihan yang sudah diberikan pada Sabtu tengah hari waktu setempat. Saat beberapa keluarga Kristen sudah memilih untuk membayar pajak agar bisa tetap tinggal di kediaman mereka, pesan yang dikumandangkan lewat masjid-masjid itu malah memicu eksodus.

Seorang guru yang mengaku bernama Fadi adalah sedikit warga Kristen Irak yang memutuskan tetap tinggal di kota Mosul. “Saya memilih tinggal karena saya sudah merasa seperti orang mati. Kini tinggal nyawa saya yang tersisa. Jika mereka mau mengambil nyawa saya, silakan,” kata Fadi kepada AFP. Patriach Chaldean Louis Sako, pemimpin komunitas Kristen terbesar di Irak, mengatakan masih terdapat 25.000 orang Kristen di Mosul hingga Kamis lalu. Sementara itu Bulan Sabit Merah Irak mengatakan setidaknya 200 keluarga Kristen telah meninggalkan Mosul di hari Sabtu.

“Ini adalah bentuk pembersihan etnis dan tak ada yang angkat bicara soal ini,” kata Yonadam Kanna, salah satu politisi Kristen ternama Irak. Ancaman kekerasan tak hanya menimpa minoritas Kristen. Nasib kelompok-kelompok minoritas lain seperti Yazidiz, Turkmenistan dan komunitas Syiah Shabak bahkan lebih buruk. Banyak dari anggota komunitas ini diculik dan dibunuh.

Warga Kristen Irak Mengungsi ke Alqosh, Kurdi

“Aku tidak akan pulang ke rumahku,” kata Lina, yang melarikan diri dari Mosul dengan keluarganya saat militan menyerbu. Mereka memutuskan pergi ke Alqosh, sekitar 50 kilometer di utara. “Setiap hari kami pergi ke tempat tidur dalam ketakutan.” Menurut Wali Kota Alqosh, Sabri Boutani, sekitar 160 keluarga Kristen–sebagian besar dari Mosul– memilih tinggal di kamp pengungsian yang didirikan di kota itu pekan lalu. Sebagian besar dari mereka berbahasa Kasdim, bahasa kuno yang digunakan oleh banyak penduduk Irak.

Sejak invasi dan kini serangan militan, kedamaian di Alqosh terkoyak. Alqosh adalah kota tua di Irak yang sudah berdiri sejak abad ke-1 Masehi. Kota kecil ini berpopulasi 6.000 jiwa, separuhnya beragama Kristen dan sisanya Kurdi. Meski berada di luar zona otonomi Kurdi di Irak utara, mereka sebelumnya aman karena pejuang Kurdi Peshmerga selalu melindungi mereka. Bagi banyak umat Kristen Irak, tinggal bersama warga Kurdi lebih nyaman. “Setiap orang Kristen lebih memilih untuk tinggal di Kurdistan,” kata Abu Zeid, seorang insinyur. Dia juga mengatakan bahwa ia tidak akan kembali ke Mosul.

“Ini memalukan karena Mosul adalah kota paling penting di Irak bagi umat Kristen,” ujarnya. Mosul adalah kota tempat Nabi Yunus dimakamkan dimana minggu lalu ISIS menghancurkan makam atau nisan Nabi Yunus. Irak diperkirakan memiliki lebih dari 1 juta umat Kristen sebelum invasi 2003. Kini otoritas gereja menyatakan umat yang tersisa tinggal 450 ribu orang yang hidup dengan keterbatasan. Militan menargetkan orang-orang Kristen dalam berbagai serangan. Kardinal Katolik Khaldea diculik pada 2008 oleh para ekstremis dan dibunuh. Gereja-gereja di seluruh negeri telah dibom berulang kali.

Di Mosul, dari populasi pra-invasi 2003 dengan sekitar 130 ribu umat Kristen, kini tinggal 10 ribu orang saja. Dari jumlah itu, hanya 2.000 orang yang tetap mendiami rumah mereka, tak ikut mengungsi. “Tak ada masa depan bagi umat Kristen di Irak,” kata George Demacopoulos, Direktur Pusat Studi Kristen Ortodoks di Fordham University New York. “Tidak ada solusi jangka pendek yang diambil.” Selama bertahun-tahun Vatikan telah menyuarakan keprihatinan tentang nasib umat Kristen di Timur Tengah. Perang, kemiskinan, dan diskriminasi adalah problem utama mereka.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Gravatar
Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: