//
Anda membaca...
Otomotif

Ternyata Al dan Anak Menteri Suka Ngebut di Senayan

BMW Seri 6, Mobil Terbaru Al, Anak Ahmad Dhani

Ternyata Al (Ahmad Al Ghazali) putra sulung musisi Ahmad Dhani dan anak menteri suka nongkrong dan ngebut di kawasan Jalan Asia Afrika di Senayan, Jakarta Pusat yang memang selalu dipenuhi para remaja dari kalangan atas. Mereka mulai dari anak menteri, polisi, sampai anak artis sengaja berkumpul di sana.

Seperti yang diberitakan tribunnews.com, selain nongkrong, mendengar musik keras-keras di mobilnya, sebagian daria mereka juga ikut balapan di ruas jalan yang membentang dari depan Hotel Mulia sampai seberang Senayan City itu. Salah satu yang terlihat nongkrong pada malam itu adalah anak pertama musisi Ahmad Dhani, Ahmad Al Ghazali alias Al (17 tahun). Dia menunggang mobil BMW Seri 6 seharga Rp 1,6 milliar.

Dua pengawalnya juga ikut. Satu duduk disamping Al, satu lagi di kursi belakang. Keduanya berbadan besar dan jauh lebih tua usianya dari Al. Al yang memakai pakaian warna gelap memilih area parkir di Pintu Panahan Gelora Bung Karno. Di sana bertebaran lapak-lapak makanan. Ada belasan mobil yang parkir disana.

Warta Kota melihat, saat Al datang beberapa rekannya sudah tiba lebih dulu. Mereka memilih makan nasi goreng Bang Abdul, salah satu pedagang makanan yang paling ramai pembelinya di situ. Sementara Al makan, beberapa anak muda lain mulai mempergunjingkan Al yang bawa pengawal.
“Lagunye bawa bodyguard,” kata seorang remaja yang nangkring di mobil BMW. Tapi yang perempuan berkomentar lain: “Cakep bener, ya”.

Diantara mereka, tak seorang pun yang mendekati Al. Al pun kelihatan tak tertarik berkenalan dengan pemuda lain di situ. Dia hanya sibuk ngobrol dengan teman-temannya. Agak jauh dari tempat Al nongkrong, seorang anak muda mengaku anak menteri asyik berduaan dengan pacarnya. Dia memarkir mobil Audi Q5 seharga Rp 900 juta di pinggir median jalan di samping Mal Senayan City. Seluruh ban mobil jenis sport utility vehicle (SUV) ini sudah tak standar, diubah jadi ceper.

Di belakang mobil anak menteri ini, berjajar beberapa mobil rekannya. Ada Honda Jazz warna hitam dan Mazda CX5. “Ini anak menteri mas,” kata seorang rekannya kepada Warta Kota. Anak menteri ini lebih senang dipanggil ‘Jalu’ (21). “Panggil saja Jalu, Mas,” katanya lalu tertawa. Beberapa temannya ikutan tertawa.

Sambil berbincang, si anak menteri ini terus-terusan memeluk pacarnya. Pacarnya bermuka manis, bibirnya tipis, alisnya tebal, pipinya tirus, lalu badannya kecil tapi tinggi. Malam itu dia memakai jins ketat dan tubuhnya dibalut jaket merah. Jalu mengatakan, masa jabatan ayahnya akan habis tahun ini (Oktober 2014). Sementara Jalu sendiri masih kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta (PTS) di Jakarta.

Selain nongkrong, Jalu juga kerap memamerkan kebolehannya memacu mobil mahanya di kawasan Senayan. Seperti malam itu, suara mobilnya pun keras meraung-raung pertanda dia akan memacu mobilnya. Bersama sang pacar, dia memacu mobilnya menuju putaran di depan Hotel Mulia lalu kembali memacu kendaraannya sampai depan Senayan City. Menurut Jalu, memacu mobil dengan kecepatan tinggi merupakan hobi saja, karena dia tidak berminat memacu kendaraan di sirkuit balap.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Gravatar
Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: