//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Bocah China 7 Tahun Ini Rawat Ayahnya yang Lumpuh

Ou Yanglin merawat ayahnya, Ou Tongming yang lumpuh

Ou Yanglin merawat ayahnya, Ou Tongming yang lumpuh. (Foto: news.youth.cn)

Kini, para netizen China ramai memperbincangkan kisah seorang bocah 7 tahun di kota Guizhou yang setia merawat ayahnya yang terbaring lumpuh. Shanghaiist melaporkan pada Sabtu (31/10/2015) bahwa Ou Yanglin rajin bangun pagi pada pukul 06.00 untuk mempersiapkan makanan bagi ayahnya, Ou Tongming (37), sebelum kemudian berangkat ke sekolah.

Setelah sekolah, bocah itu segera pulang ke rumah untuk menyuap ayahnya. Setelah itu dia memulung barang-barang yang dapat dijual. “Ayah saya memerlukan obat, tetapi saya tidak punya uang, makanya saya harus bekerja,” tutur bocah itu.

Dia dapat mengumpulkan 20 yuan (sekitar Rp 43.000) sehari. Setelah memulung, dia pulang ke rumah untuk mempersiapkan makan malam dan mengolesi ayahnya dengan obat. Bocah itu melakukan hal tersebut sejak ibunya meninggalkan ayahnya begitu saja.

Sang anak tabah merawat ayahnya dan bekerja mencari duit

Sang anak tabah merawat ayahnya dan bekerja mencari duit. (Foto: news.youth.cn)

Ou Tongming, seorang pekerja konstruksi, mengalami kecelakaan dua tahun lalu ketika terjatuh dari lantai dua bangunan rumah yang dibangunnya pada Juni 2013. Dia divonis menderita patah tulang belakang yang mengakibatkan lumpuh dari pinggang ke bawah.

Perawatan yang dijalani tidak kunjung menyembuhkannya. Uang tabungan mereka pun habis untuk biaya rumah sakit. Setahun setelah kecelakaan yang menimpa Ou Tongming, istrinya meninggalkan dia.

Pemerintah China hanya memberikan bantuan tunai 300 yuan (sekitar Rp 655.000) per bulan. Terkadang tetangga yang murah hati memberikan bantuan makanan buat keluarga itu.

Ayahnya lumpuh sejak Juni 2013

Ayahnya lumpuh sejak Juni 2013 dan sempat berpikir bunuh diri. (Foto: news.youth.cn)

Tongming sempat berpikir untuk bunuh diri saja karena dia tidak mau menyusahkan putranya itu. “Namun, saya tidak sanggup meninggalkannya yatim piatu begitu saja,” tuturnya.

“Saya tidak dapat hidup tanpa ayah saya,” kata bocah ini. Dia bertekad, jika besar nanti, akan mengumpulkan uang untuk menyembuhkan ayahandanya.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Gravatar
Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: