//
Anda membaca...
Kesehatan

Ajaib, Usai Gennya Diedit, Bayi Ini Sembuh dari Leukemia

Berkat teknologi edit gen, Layla Richards sembuh dari Leukimia

Berkat teknologi edit gen, Layla Richards sembuh dari Leukimia. (Foto: independent.co.uk)

Minggu lalu, di London, dokter mengumumkan keberhasilan penyembuhan leukemia dengan teknologi edit genom. Tiny Layla Richards adalah orang pertama di dunia yang merasakan “keajaiban” edit genom. Sebelumnya, baru tikus yang merasakan teknologi ini.

Saat berusia 14 minggu, Layla ibarat divonis mati. Dokter mengatakan kepada orangtua Layla bahwa mereka sudah kehilangan cara untuk mengobati leukemia.

Tak ingin putus asa, orangtua Layla memilih pengobatan edit genom. Dokter RS Great Ormond Street pun bertindak. Setelah beberapa bulan, Layla tidak hanya bisa tersenyum, tetapi juga bebas dari leukemia dan bisa tersenyum pada usia satu tahun.

Bagaimana edit genom bekerja?

Semua pengobatan genetik berbasis pada perubahan material genetik, asam deoksiribonukleat (DNA), yang menyimpan semua kode, perintah, dan kunci sifat pemiliknya.

Prinsipnya, DNA baru dimasukkan ke dalam sel berisi DNA yang mengalami “kesalahan” sehingga mengakibatkan penyakit tertentu. DNA dibawa ke dalam sel dengan pembawa tertentu, bisa berupa virus atau bakteri.

Teknologi edit genom pernah diuji coba pada pasien bubble boy syndrome, seseorang yang mengalami mutasi pada gen IL2RG sehingga tidak memiliki sistem kekebalan tubuh.

Genom penderita bubble boy berhasil diperbaiki dengan memasukkan virus yang membawa DNA “sehat”. Sayang, percobaan kemudian dibatalkan setelah sang pasien mengalami leukemia.

Masalah yang terjadi saat itu, DNA dimasukkan secara random sehingga mengganggu sistem dan malah memicu perkembangan kanker.

Sejak saat itu, teknologi edit genom terus dikembangkan. Fokus utamanya adalah presisi, memotong, dan menempel gen pada lokasi yang tepat. Berkembang kemudian teknologi-teknologi gunting molekuler, Zinc, Talens, dan Cispr.

Keberhasilan aplikasi edit genom terhadap Layla memicu decak kagum.

Dari donor, dokter mengambil sel darah putih yang sehat. Talens digunakan untuk merekayasa perlindungan dari obat anti-kanker sehingga tidak menyerang sel sehat.

Layla Richards bersama orang tua dan kakaknya

Layla Richards bersama orang tua dan kakaknya. (Foto: Independent)

Lalu, virus yang membawa gen baru sehat dimasukkan sehingga bisa menyerang sel-sel leukemia. Upaya itu juga akhirnya membuahkan hasil.

Waseem Qasim, dokter dari Great Ormond Street Hospital, yang terlibat dalam penanganan Layla, mengatakan, “Teknologi edit genom bergerak cepat dan akurasi untuk menarget area gen tertentu menjadi lebih efisien.”

Teknologi edit genom sendiri berpotensi untuk mengoreksi ragam kesalahan genetik sehingga berpotensi beragam penyakit. Adrian Thrasher, juga dari Great Ormond Street Hospital, seperti dikutip BBC, Jumat (5/11/2015) dan diberitakan Kompas, mengatakan, teknologi edit genom akan mencapai puncaknya pada 10 tahun ke depan.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Gravatar
Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: