//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Diduga Saksi Palsu, Irena Handono Akan Dipolisikan Pengacara Ahok

Irena Handono, saksi pelapor kasus Ahok

Irena Handono, saksi pelapor kasus Ahok. (Istimewa)

Anekainfounik.net. Terdakwa kasus dugaan penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tampak kesal mendengar ucapan Irena Handono, saksi pelapor dalam sidang kelima kasus dugaan penodaan agama di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Selasa (10/1/2017).

Adapun Irena adalah warga Bekasi yang melaporkan Ahok ke polisi atas dugaan penodaan agama. Ketika itu, ia melaporkan Ahok dengan mengatasnamakan “Umat Islam Dunia”.

Kekesalan Ahok ini lantaran Irena menganggap Ahok melakukan kampanye terselubung di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu.

Anggapan itu disampaikan Irena berdasarkan video pidato Ahok di Kepulauan Seribu yang ditontonnya.

(Baca juga: Irena Handono: Saya Melaporkan Ahok Mewakili Umat Islam Indonesia)

Kuasa hukum Ahok mempertanyakan soal kampanye terselubung yang dimaksud Irena. “Memang Pak Ahok menyampaikan visi-misi?” kata kuasa hukum Ahok kepada Irena, seperti diberitakan Detikcom.

Sementara itu, menurut Irena, saat berbicara di hadapan warga Pulau Pramuka, Ahok mulai mengeluarkan kata-kata “pilih saya”.

“Bagi saya, itu sudah terwakili dari ungkapan ‘pilih saya’,” kata Irena.

Saat menyampaikan tanggapannya atas keterangan saksi, Ahok menilai pernyataan Irena salah. Ia pun membantah keras pernyataan tersebut.

Ia mengatakan bahwa tidak ada ajakan kepada masyarakat Kepulauan Seribu untuk memilih dia.

“Saya keberatan dengan (pernyataan) ‘pilih saya’, Saudara fitnah, tak ada satu kalimat pun (ajakan ‘pilih saya’), Saudara saksi palsu,” kata Ahok.

Irena Handono juga menganggap Ahok kecentilan yang didasari tingkah laku Ahok di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, Jakarta. Menurut dia, Ahok tak perlu menyinggung soal surat Al Maidah ayat 51 di sela-sela kunjungan kerja di Kepulauan Seribu.

“Terdakwa ini kecentilan,” kata Irena.

Pernyataan Irene mengundang reaksi keberatan dari kuasa hukum Ahok, Sirra Prayuna.

“Ada enggak terdakwa tidak bisa diam di pekerjaan pembinaan umat Islam?” tanya dia.

“Saya sebelum menjawab tanya dulu, apakah ini relevan saya sebagai saksi ditanya prestasi terdakwa?” tanya Irena kepada Sirra.

Penasihat hukum pun kembali meyakinkan bahwa jawaban Irena pastilah relevan lantaran memberikan fakta.

Irena pun diingatkan bahwa kejujuran dalam persidangan merupakan elemen penting. Irena disebut tak melulu memberikan stigma, juga pekerjaan yang diakui berprestasi. Adapun fakta-fakta itu nanti bisa jadi penilaian hakim.

Sirra kembali menanyakan apakah Irena mengetahui bahwa Ahok ikut membangun masjid, membongkar lokalisasi Kalijodo, dan menutup diskotek.

“(Membongkar Kalijodo) ya saya dengar, tetapi tak tahu. (Menutup diskotek) hanya sayup-sayup,” kata Irena.

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: