Iklan
//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Didesak Minta Maaf ke Ketua MUI, Ahok: Kenapa Kita yang Minta Maaf?

Ahok menolak minta maaf kepada Ketua MUI

Ahok menolak minta maaf kepada Ketua MUI. (Detikcom)

Anekainfounik.net. PKB menyebut nahdliyin marah dan menuntut Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) meminta maaf kepada Ketua MUI Ma’ruf Amin. Ahok malah bertanya, kenapa dirinya yang harus minta maaf.

“Aku nggak ngerti kenapa kita yang minta maaf. Itu yang penghasut adu domba, yang adu domba kan jubir, memang kita ada apa? nggak ada apa-apa, makanya harus meredakan suasana itu yang adu domba itu yang dilempengin,” kata Ahok kepada wartawan di sela-sela kunjungan ke Marunda, Jakarta Utara, Rabu (1/2/2017), dilansir Detikcom.

Ahok merasa ada pihak yang mengadu domba dirinya dengan PBNU dengan menyebutnya melecehkan ulama setelah kesaksian Ketua MUI di sidang kasus penistaan agama kemarin. Ahok heran karena selama ini justru NU yang paling banyak membelanya.

“Aduh itu ya, saya pikir itu kacau juga tuh, gini ya politik sama pilkada itu jadi sadis tahu gak. Ini orang tua, ini pak Kyai. Rais PBNU lagi. Selama ini kan NU yang paling bela saya,” kata Ahok kepada wartawan di sela-sela blusukan ke Marunda, Jakarta Utara, Rabu (1/2/2017).

Soal pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan kuasa hukumnya ditegaskan Ahok sebagai bagian dari mencari penjelasan semata. Kuasa hukumnya tentu berupaya membebaskan dirinya dari pidana.

“Tentu di sana, Jaksa menggali sesuatu dapat bahan buat bikin saya terpidana dong. Nah penasihat hukum saya tentu juga berusaha menggali menanya-nanya supaya saya bebas dari pidana. Tentu dalam dialog di sana tentu nanya bukan tidak menghormati,” terang Ahok.

“Kalau ketemu Pak Kyai tentu kita hormati, apalagi orang NU lagi. NU orang Muhammaddiyah udah ada hubungan baik. Cuman di sidang manggilnya saudara saksi, kaya gitu langsung dipelesetin nggak hormati ulama, nggak hormati Kyai. Saya lihat tadi pagi sudah adu domba saya lagi, terus ada lagi tim jubir dari pasangan yang lain udah bilang menghina integritas PBNU, aduh orang yang bekerja relawan saya itu orang NU loh. Itu relawan nusantara itu NU di Jakarta yang bantu keliling kampanye,” imbuh Ahok.

Sebelumnya diberitakan Ahok mempersoalkan bantahan Ketum MUI Ma’ruf Amin soal percakapan telepon dengan Susilo Bambang Yudhoyono. Ma’ruf dalam persidangan membantah menerima panggilan telepon dari SBY.

“Meralat tanggal 7 Oktober ketemu paslon nomor 1, jelas-jelas itu mau menutupi Saudara Saksi menutupi riwayat hidup pernah menjadi Wantimpres SBY. Tanggal 6 (Oktober) disampaikan pengacara saya ada bukti telepon (dari SBY) untuk minta dipertemukan. Untuk itu Saudara Saksi tidak pantas menjadi saksi, tidak objektif lagi ini, sudah mengarah mendukung paslon 1,” kata Ahok dalam sidang menanggapi kesaksian Ma’ruf.

Karena bantahan soal telepon SBY, Ahok mengaku berencana melaporkan Ma’ruf ke polisi. “Saya berterima kasih Saudara ngotot di depan hakim meralat ini, mengaku tidak berbohong. Kami akan memproses secara hukum. Untuk bisa membuktikan bahwa kami punya data lengkap,” imbuhnya.

Hal ini yang kemudian membuat PKB menyebut nahdliyin marah dan menuntut Ahok meminta maaf kepada tokoh besar NU itu.

“PBNU dan nahdlyin lagi marah besar. Panas dan keras di dalam. Apalagi sikap ansor. (Ahok) jangan mempolitisir urusan hukum Kiai Ma’ruf mau ditelepon atau menelepon siapa pun adalah hak beliau,” kata Wasekjen PKB Daniel Johan.

“Bahkan secara pribadi mempunyai pilihan politik kepada siapa pun juga adalah hak beliau yang dilindungi UU. Dan itu tidak ada urusannya dengan Ahok. Ahok tidak berhak mengatur, apalagi memvonis hak warga negara, apalagi seorang kiai besar seperti Kiai Ma’ruf,” imbuhnya.

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Iklan
%d blogger menyukai ini: