Iklan
//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Kapolda Metro: Akan Ada Aksi Massa pada 11, 12, dan 15 Februari 2017

Aksi massa pada demo 212 di Medan, Sumut

Aksi massa pada demo 212 di Medan, Sumut. (Tribunnews.com)

Anekainfounik.net. Pihak Polda Metro Jaya telah mendapatkan informasi adanya pengumpulan massa tak hanya terjadi pada tanggal 11 Februari namun pada masa tenang kampanye di Pilgub DKI Jakarta, yakni 12, dan 15 Februari 2017. Bahkan polisi sudah menerima surat pemberitahuan untuk unjuk rasa pada tanggal 11.

“Dari surat pemberitahuan yang kami dapatkan, tanggal 11 Februari di mana massa yang akan berunjuk rasa adalah melakukan pengumpulan massa di Istiqlal, solat subuh lanjut dan berjalan kaki ke Monas,” ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan di Kantor KPU DKI, Jalan Salemba Raya, Jakarta Pusat, Selasa (7/2/2017).

Dari Monas, massa akan berjalan kaki ke Bundarah HI melalui Jalan MH Thamrin dan kembali ke Monas. Mereka kemudian akan membubarkan diri.

Selain 11 Februari, polisi juga mendapatkan informasi adanya pengumpulan massa pada 12 Februari. Mereka akan membaca dan menamatkan (khataman) Al Quran di Masjid Istiqlal.

“Tanggal 15 juga rencana ada salat subuh bersama di Istiqlal dan langgar-langgar masjid lainnya dan berjalan ke TPS, akan mencoblos dan mengawasi TPS. Padahal, kita tahu TPS sudah ada yang mengawasi,” kata dia.

Dengan adanya informasi pengumpulan massa tersebut, Iriawan mengimbau massa untuk mematuhi peraturan perundang-undangan, yakni Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Penyampaian Pendapat di Muka Umum.

Dia mengingatkan massa untuk menghormati hak-hak dan kebebasan orang lain, tidak mengganggu ketertiban umum, menjaga keutuhan dan persatuan bangsa, dan kewajiban-kewajiban lainnya yang tercantum dalam peraturan perundang-undangan.

“Nanti apabila unjuk rasa tersebut tidak mematuhi Undang-undang yang berlaku, maka unjuk rasa akan dibubarkan berdasarkan Pasal 15 (UU Nomor 9 Tahun 1998). Ada ketentuan untuk kami membubarkan, tentu dibantu aparat TNI,” ucap Iriawan.

Selain itu, massa yang tidak mematuhi peraturan perundang-undangan juga dapat dikenakan sanksi pidana.

Pada kesempatan yang sama, Pangdam Jaya Mayjen TNI Teddy Lhaksamana mengatakan, Kodam Jaya akan sepenuhnya membantu polisi untuk mengamankan jalannya unjuk rasa, mengingat waktu-waktu pelaksanaan unjuk rasa tersebut sama dengan pelaksanaan Pilkada.

“Kami membantu Polda Metro Jaya dengan kekuatan pasukan berapa pun yang diminta Kapolda demi menciptakan keamanan dan ketertiban masyarakat DKI,” kata Teddy.

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Iklan
%d blogger menyukai ini: