Iklan
//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Cerita Sri Rabitah, Eks TKW yang Kehilangan Ginjalnya saat Bekerja di Qatar

Sri Rabitah, TKW asal Lombok Utara

Sri Rabitah, TKW asal Lombok Utara. (Detikcom)

Anekainfounik.net. Suara Sri Rabitah, mantan Tenaga Kerja Wanita (TKW) yang kehilangan ginjalnya saat bekerja di Qatar, masih terdengar lemas saat berbincang. Ia kini tengah menanti proses operasi pengangkatan slang dari dalam tubuhnya. Operasi tersebut rencananya akan dilakukan pada Kamis (2/3) mendatang di RSUD Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Seperti diberitakan detikcom, Senin (27/2/2017), perempuan berusia 24 tahun itu mengatakan sudah ada pihak yang mendatangi dirinya untuk menyelesaikan masalah yang tengah dihadapinya.

“Sudah ada tadi dari kantor Bupati Lombok Utara,” ungkap Sri.

Cerita Sri yang mencari rezeki di negeri orang memang terdengar miris. Ia dijanjikan oleh seorang untuk bekerja ke Abu Dhabi. Dari tempat tinggalnya di Dusun Lokok Ara, Desa Sesait, Kayangan, Lombok Utara, Sri diberangkatkan ke Jakarta Timur. Selama empat bulan ia tinggal di perusahaan bernama PT Falah Rima Hudaity.

Hingga saatnya tiba, Sri tak menginjakkan kaki di Abu Dhabi. Ia malah dikirim ke Doha, Qatar pada 2014 silam. Ia pun bekerja dengan seorang majikan yang berasal dari Palestina. Kisah pilu Sri pun bermula.

“Majikan saya orang Palestina, Madam Gada namanya. Yang laki-laki namanya Ahmad,” kata Sri saat berbincang dengan detikcom, Minggu (26/2/2017).

Saat sepekan bekerja di Madam Gada, ia dititipkan ke rumah ibu Madam Gada. Seorang kolega dari ibu Madam Gada mengatakan Sri akan pergi untuk memeriksakan kesehatan.

Sri pun diantar ke rumah sakit. Selama perjalanan, ia tidak mengetahui akan menuju ke rumah sakit mana dan tindakan pemeriksaan apa yang dilakukan. Begitu sampai, infus pun sudah terpasang di lengannya.

“Tanpa permisi, saya tiba-tiba diinfus. Ini tumben pergi medikal (pemeriksaan, red) kok diinfus? Kata dokter, kondisi saya sedang lemah. Dia meminta saya untuk rileks dan slow saja,” kata Sri.

Saat jarum infus menancap, Sri tak sadarkan diri dan kemudian tertidur. Begitu bangun, ia melihat sudah ada goresan pisau di perut kanan. Ia juga merasa sakit di pinggang sebelah kanan.

Hanya sebulan ia tinggal di Qatar. Begitu ia pulang ke Indonesia, sakit di bagian pinggang tak kunjung sembuh. Barulah ia menyadari ada yang janggal pasca ‘pemeriksaan medikal’ yang terjadi di Doha. Ia pernah berada di meja operasi. Tiga tahun sudah ia merasakan sakit di pinggang kanan. Sri pun memeriksakan kondisinya ke RSUD Tanjung, Lombok Utara. Usai dirontgen, hasilnya membuat dirinya tercengang dan tidak percaya. Ginjalnya hilang satu. Ia pun harus memasang slang sebagai pengganti ginjal kanan.

“Saya nggak ada harapan untuk kerja lagi. Cuma melanjutkan pengobatan saja sekarang. Kalau saya bekerja sudah sulit dengan satu ginjal,” ucap Sri dengan nada suara pelan.

Sri berharap agar tidak ada Sri-Sri lainnya di luar sana yang bernasib sama seperti dirinya.

“Harapan saya semua ini dihentikan. Cukup. Biar saya jadi korban pertama dan terakhir,” tutup Sri.

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Iklan
%d blogger menyukai ini: