Iklan
//
Anda membaca...
Hukum dan Peristiwa

Saat Romli Atmasasmita Merasa Disindir Kicauan Mahfud MD

Mahfud MD vs Romli Atmasasmita

Mahfud MD vs Romli Atmasasmita.
(Istimewa)

Anekainfounik.net. Kamis (22/6/2017) malam, media sosial Twitter diramaikan oleh perang cuitan (tweetwar) antara mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Prof. Mahfud MD dan guru besar hukum pidana Universitas Padjadjaran Prof. Romli Atmasmita.

“Romli Atmasasmita merasa tersinggung oleh cuitan pagi saya yang menyerukan, “Berhentilah merasa paling tahu tentang isi UU hanya karena pernah menjadi pembuat UU sebab merasa paling tahu itu secara akademik konyol”. Rupanya Romli merasa dituding oleh saya sehingga dia bereaksi agak keras yang kemudian diramaikan oleh para netizen,” papar Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) periode 2008-2011, Prof Dr Mohammad Mahfud MD khusus, Jumat (23/6/2017), seperti diberitakan Detikcom.

Tentang hal tersebut Mahfud MD tertawa lebar. Dia mengaku, itu hanya kerjaan netizen saja yang memanas-manasi Romli. Menurutnya cuitan itu sama sekali tidak ditujukan kepada Romli dalam kaitan UU KPK melainkan ditujukan kepada mantan anggota DPR dalam kaitan UU MD3.

“Waktu acara ILC (Indonesia Lawyers Club) yang dipandu oleh Karni Ilyas Selasa 13 Juni lalu, kan, ada mantan anggota DPR yang mengklaim dirinyalah yang dulu membuat UU MD3 dan menyatakan bahwa Angket untuk KPK dibenarkan berdasar UU MD3 itu,” kata Mahfud MD.

Klaim mantan anggota DPR itu waktu itu ditanggapi ringan oleh Refly Harun dengan mengatakan, dirinya sering mendengar ada yang merasa paling tahu dan menafsirkan UU secara sepihak hanya karena pihaknyalah yang membuat UU.

“Cola lihat di Youtube, kan ada itu di ILC. Nah, itulah yang saya cuitkan. Eh, tiba-tiba Romli marah-marah melalui mention cuitannya kepada saya,” tambah Mahfud sambil tertawa.

Romli menyoal penggunaan istilah konyol sambil menyertakan arti konyol menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dan lain-lain kemarahan.

Setelah dirunut, ternyata ada netizen yang mengaitkan cuitan saya dengan Romli sebagai mantan penyusun UU KPK yang memang sering dikemukakannya. Romli sendiri pun merasa disindir oleh kicauan Mahfud.

Pengaitan itu kemudian riuh karena netizen lain menanggapi secara pro kontra. Melalui cuitan-cuitan balasannya Mahfud sendiri menanggapi ringan hal itu karena merasa tak ada urusan dengan Romli.

Jawabannya atas pertanyaan Romli dibuat santai. Misalnya, ketika Romli menanyakan, “Ada penggunaan istilah sok tahu dan sok merasa paling tahu. Saya ditempatkan di yang mana oleh Saudara?” Mahfud menjawab dengan santai, “Pilih sendiri saja. Saya kan tidak menyebut nama Saudara. Itu umum saja.”

Begitu juga dengan kicauan ini.

Twitwar itu berlangsung ramai sampai Kamis tengah malam, apalagi ada akun yg membuat polling provokatif menanyakan kredibel mana antara pandangan Mahfud dan Romli.

Menurut Mahfud polling begituan sampah saja. Kalau mau melihat dukungan atas kredibilitas pandangan lihat langsung saja di Twitter, berapa yang membuat respons like dan Retweet.

“Cuitan saya di Retweet oleh lebih dari 1100 orang dan diberi tanda “Like” oleh lebih dari 1750 orang. Anda boleh lihat berapa biji yang merespons polling sampah yang begituan. Itu bisa dilihat langsung di Twitter, kok”, kata Mahfud dengan tawa berderai.

Pada akhirnya, tweetwar ini pun berakhir tatkala, Romli menyadari kesalahannya.

Sementara itu, Mahfud menjawab serius ketika ditanya tentang adanya netizen yang menyebut bahwa dirinya berubah menjadi pendukung Pemerintah setelah diangkat menjadi Pengarah UKP-PIP (Unit Kerja Presiden Bidang Pamantapan Ideologi Pancasila).

“Itu penilaian ngawur karena dua hal. Pertama, KPK itu bukan bagian dari Pemerintah dan tak pernah dibela oleh Pemerintah sehingga kalau saya membela KPK itu tak ada hubungan dengan sikap Pemerintah. Kedua, Saya selalu membela KPK jauh sebelum ada UKP-PIP dan sikap saya itu takkan bisa ditukar dengan jabatan apa pun. Ingat, kan, waktu jadi Ketua MK saya pernah diisolasi karena ikut membela KPK?” kata Mahfud serius.

Mahfud MD mengingatkan bahwa KPK itu dicintai oleh masyarakat karena ditakuti oleh para koruptor maupun orang yang berniat korupsi.

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Iklan
%d blogger menyukai ini: