Iklan
//
Anda membaca...
Sejarah dan Politik

Menurut Anies-Sandi, Rumah Berlapis Berbeda dengan Rusun di Era Ahok

Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta

Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta. (Kompas.com)

Anekainfounik.net. Beberapa waktu yang lalu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sempat membahas program rumah berlapis saat memberi pengarahan kepada pejabat Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk mematangkan program penataan kampung di pemerintahannya.

Lalu, apa yang dimaksud Anies dengan rumah berlapis? Apakah sama dengan rumah susun (rusun) yang menjadi program gubernur sebelumnya, Ahok atau Basuki Tjahaja Purnama?

Anies menyebut terminologi “lapis” memiliki arti yang sama dengan “susun”. Dalam konsep rumah berlapis, rumah-rumah bisa disusun satu tingkat, dua tingkat, dan seterusnya.

“Sebenarnya kalau Anda lihat izin, tulisannya apa? Lapis. Satu lapis, dua lapis, tiga lapis. Boleh Anda sebut susun, boleh sebut lapis, sama saja,” ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Sabtu (4/11/2017), dilansir anekainfounik.net dari Kompas.com.

Anies menyebut rumah berlapis ini sebagai program penataan kampung. Anies mengatakan, dirinya ingin ada pembaruan kota atau urban renewal.

“Contohnya banyak di negara, kemudian rumah-rumah dilakukan konsolidasi tanahnya. Dibangunkan rumah yang berlapis lalu wilayah yang ada di situ bisa dimanfaatkan sebagai area bersama,” kata Anies.

Anies menyebut rumah berlapis kemungkinan seperti kampung deret. Namun, dia ingin warga mendapat slot di rumah berlapis dengan ukuran yang sama seperti rumah mereka sebelumnya. Selain itu, rumah berlapis juga tidak boleh terlalu jauh dari tempat tinggal warga sebelumnya.

Sementara, Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menjelaskan konsep rumah berlapis yang menjadi program penataan kampung di pemerintahannya. Sandi mengatakan, rumah tersebut akan berbentuk vertikal.

“(Rumah berlapis) itu konsepnya adalah lapis 1, lapis 2, lapis 3, dan itu yang menurut kami harus digunakan adalah konsep vertikal. Tapi, jangan dibayangkan 16 lantai gitu,” ujar Sandi di Masjid Al-Ikhlas, Jalan Cipete III, Minggu (5/11/2017).

Menurut Sandi, hal inilah yang membedakan rumah berlapis dengan rumah susun. Rumah berlapis yang dia maksud tidak dibangun setinggi rumah susun. Menurut Sandi, biasanya rumah susun memiliki ketinggian hingga belasan lantai.

“Kalau (tinggi rumah berlapis) ini di bawahnya,” katanya.

Menurut Sandi, konsep ini lebih cocok dengan kehidupan masyarakat. Apalagi, kata Sandi, konsep ini juga diusulkan oleh warga. Namun, Sandi belum mau menjelaskan lokasi rumah berlapis itu.

“Belum bisa kami rilis lokasinya karena khawatir memicu spekulasi,” katanya.

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Iklan
%d blogger menyukai ini: